Bagaimana Cara Ber-amar Ma’ruf Nahi Mungkar? (Part 2)

0451

Kedua: Karakteristik orang yang beramar ma’ruf dan nahi mungkar

Sekalipun amar ma’ruf dan nahi mungkar merupakan kewajiban setiap orang yang mempunyai kemampuan untuk itu sesuai dengan maratib (tingkatan-tingkatan) di atas, akan tetapi orang yang melakukan hal itu harus memiliki kriteria berikut ini:

  1. Berilmu
  2. Lemah lembut dan penyantun
  3. Sabar

1.  Berilmu

Amar ma’ruf dan nahi mungkar adalah ibadah yang sangat mulia, dan sebagaimana yang dimaklumi bahwa suatu ibadah tidak akan diterima oleh Allah kecuali apabila ikhlas kepada-Nya dan sebagai amal yang saleh, suatu amalan tidak akan mungkin menjadi amal saleh kecuali apabila berlandaskan ilmu yang benar. Karena seseorang yang beribadah tanpa ilmu maka ia lebih banyak merusak daripada memperbaiki, karena ilmu adalah imam amalan, dan amalan mengikutinya. Syaikhul Islam berkata, “Jika ini merupakan definisi amal saleh (yang memenuhi persyaratan ikhlas dan ittiba’) maka seseorang yang beramar ma’ruf dan nahi mungkar wajib menjadi seperti ini juga terhadap dirinya, dan tidak akan mungkin amalannya menjadi amal saleh jika ia tidak berilmu dan paham, dan sebagaimana yang dikatakan oleh Umar bin Abdul Aziz, “Barang siapa yang beribadah kepada Allah tanpa ilmu maka apa yang dirusaknya lebih banyak dari apa yang diperbaikinya,” dan dalam hadits Mu’adz Bin Jabal, “Ilmu adalah imam amalan, dan amalan mengikutinya,” dan ini sangat jelas, karena sesungguhnya niat dan amalan jika tidak berlandaskan ilmu maka ia adalah kebodohan, kesesatan dan mengikuti hawa nafsu… dan inilah perbedaan antara orang-orang jahiliyah dan orang-orang Islam.” (Al Amru bil Ma’ruf wan Nahyu anil Mungkar, hal. 19. cet. Wizarah Syuun al Islamiyah) Ilmu di sini mencakup ilmu tentang kebaikan dan kemungkaran itu sendiri, bisa membedakan antara keduanya dan berilmu tentang keadaan yang diperintah dan yang dilarang.

2.  Lemah Lembut dan Santun (Ar-Rifq dan Al Hilm)

Seorang yang beramar ma’ruf dan nahi mungkar hendaklah mempunyai sifat lemah lembut dan penyantun, sebab segala sesuatu yang disertai lemah lembut akan bertambah indah dan baik, dan sebaliknya jika kekerasan menyertai sesuatu maka akan menjadi jelek, sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu ‘alahi wa sallam:

ﺇﻥ ﺍﻟﺮﻓﻖ ﻻ ﻳﻜﻮﻥ ﺷﻲﺀ ﺇﻻ ﺯﺍﻧﻪ، ﻭﻻ ﻳﻉ ﻣﻦ ﺷﻲﺀ ﺇﻻ ﺷﺎﻧﻪ

“Sesungguhnya tidaklah lemah lembut ada pada sesuatu kecuali akan menghiasinya, dan tidaklah dicabut (hilang) dari sesuatu kecuali akan membuatnya jelek.” (HR. Muslim no. 2594)

ﻭﻗﺎﻝ : ﺇﻥ ﺍﷲ ﺭﻓﻴﻖ ﺐ ﺍﻟﺮﻓﻖ ﺍﻷﻣﺮ ﻛﻠﻪ، ﻭﻳﻌﻄﻲ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﺮﻓﻖ ﻣﺎ ﻻ ﻳﻌﻄﻰ ‫ﻋﻠﻰ ﺍﻟﻌﻨﻒ ﻭﻣﺎ ﻻ ﻳﻌﻄﻲ ﻋﻠﻰ ﻣﺎ ﺳﻮﺍﻩ

“Sesungguhnya Allah Maha Penyantun, Ia menyukai sifat penyantun (lemah lembut) dalam segala urusan, dan memberikan dalam lemah lembut apa yang tidak diberikan dalam kekerasan dan apa yang tidak diberikan dalam selainnya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Imam Ahmad rahimahullahu berkata :

ﻭﺍﻟﻨﺎﺱ ﺘﺎﺟﻮﻥ ﺇ ﻣﺪﺍﺭﺍﺓ ﻭﺭﻓﻖ ﺍﻷﻣﺮ ﺑﺎﻌﺮﻭﻑ ﻭﺍﻟﻨﻬﻲ ﻋﻦ ﺍﻨﻜﺮ، ﺑﻼ

ﻴﻪ ﻭﺇﻋﻼﻣﻪ، ﻷﻧﻪ ﻳﻘﺎﻝ: ﻟﻴﺲ ‫ﻏﻠﻈﺔ ﺇﻻ ﺭﺟﻼ ﻣﻌﻠﻨﺎ ﺑﺎﻟﻔﺴﻖ، ﻓﻘﺪ ﻭﺟﺐ ﻋﻠﻴﻚ . ‫ﻟﻔﺎﺳﻖ ﺣﺮﻣﺔ، ﻓﻬﺆﻻﺀ ﻻ ﺣﺮﻣﺔ

“Manusia butuh kepada mudaaraah (menyikapinya dengan lembut) dan lemah lembut dalam amar ma’ruf dan nahi mungkar, tanpa kekerasan kecuali seseorang yang terang-terangan melakukan dosa, maka wajib atasmu melarang dan memberitahunya, karena dikatakan, ‘Orang fasik tidak memiliki kehormatan’ maka mereka tidak ada kehormatannya.” (Ibnu Muflih menukilnya di dalam al-Adab asy-Syar’iyyah (1/212) dan Ibnu Rojab di dalam Jami’ul ‘Ulum wal Hikam (2/272).

Jika ini di zaman Imam Ahmad bin Hambal, Imam Ahlussunnah wal Jama’ah, zaman di mana ilmu dan sunnah lebih dominan dalam kehidupan manusia dan mewarnai perilaku mereka kecuali ahlul bid’ah, tentu manusia di zaman kita sekarang ini lebih membutuhkan lemah lembut dansantun dalam menghadapi dan menyikapi kesalahan yang mereka lakukan, apalagi dengan berkembangnya kebodohan di kalangan kaum muslimin dan semakin jauhnya mereka dari bimbingan Al-Qur’an dan Sunnah kecuali orang-orang yang diberi petunjuk oleh Allah Ta’ala. Kita berdoa semoga Allah mengembalikan kaum muslimin kepada kebenaran, amiin. Imam Ahmad berkata lagi :

ﻳﻨﺒﻐﻲ ﺃﻥ ﻳﺄﻣﺮ ﺑﺎﻟﺮﻓﻖ ﻭﺍﻀﻮﻉ، ﻓﺈﻥ ﺍﻌﻮﻩ ﻣﺎ ﻳﻜﺮﻩ ﻻ ﻳﻐﻀﺐ ﻓﻴﻜﻮﻥ ﻳﺮﻳﺪ

. ‫ﺃﻥ ﻳﻨﺘﺼﺮ ﻟﻨﻔﺴﻪ

“Mesti ia menyeru dengan lemah lembut dan merendahkan diri, jika mereka memperdengarkan (memperlihatkan) kepadanya apa yang dibenci jangan ia marah, karena (kalau marah) berarti ia ingin membalas untuk dirinya sendiri.” (Ibnu Muflih menyebutkannya di dalam al-Adab asy-Syar’iyyah (1/213) dan Ibnu Rojab di dalam Jami’ul ‘Ulum wal Hikam (2/272).

3. Sabar

Hendaklah seseorang yang beramar ma’ruf dan nahi mungkar bersifat sabar, sebab sudah merupakan sunnatullah bahwa setiap orang yang mengajak kepada kebenaran dan kebaikan serta mencegah dari kemungkaran pasti akan menghadapi bermacam bentuk cobaan, jika ia tidak bersabar dalam menghadapinya maka kerusakan yang ditimbulkan lebih banyak dari kebaikannya. Sebagaimana Firman Allah tentang wasiat Luqman terhadap anaknya,

‫ﻭﺃﻣﺮ ﺑﺎﻌﺮﻭﻑ ﻭﺍﻧﻪ ﻋﻦ ﺍﻨﻜﺮ ﻭﺍﺻ ﻋﻠﻰ ﻣﺎ ﺃﺻﺎﺑﻚ ﺇﻥ ﺫﻟﻚ ﻣﻦ ﻋﺰﻡ ﺍﻷﻣﻮﺭ

“Dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah).” (QS. Luqman: 17)

Oleh karena itu Allah ta’ala memerintahkan para rasul –di mana mereka adalah panutan orang yang beramar ma’ruf dan nahi mungkar- untuk bersabar, sebagaimana firman Allah kepada Nabi Muhammad -shallallahu ‘alaihi wa sallam- yang terdapat pada awal surat Muddatstsir, surat yang pertama turun setelah Iqra’:

‫ﻳﺎ ﺃﻳﻬﺎ ﺍﺪﺛﺮ، ﻗﻢ ﻓﺄﻧﺬﺭ، ﻭﺭﺑﻚ ﻓﻜ، ﻭﺛﻴﺎﺑﻚ ﻓﻄﻬﺮ، ﻭﺍﻟﺮﺟﺰ ﻓﺎﻫﺠﺮ، ﻭﻻ ﻨﻦ ‫ﺗﺴﺘﻜﺜﺮ، ﻭﻟﺮﺑﻚ ﻓﺎﺻ

“Hai orang yang berselimut. Bangunlah, lalu beri peringatan. Dan Rabbmu agungkanlah. Dan pakaianmu bersihkanlah. Dan perbuatan dosa (menyembah berhala) tinggalkanlah. Dan janganlah kamu memberi (dengan maksud) memperoleh (balasan) lebih banyak. Dan untuk (memenuhi perintah) Rabbmu bersabarlah.” Dan sangat banyak ayat yang memerintahkan untuk bersabar dalam menghadapi segala cobaan dan problem hidup secara umum, dan dalam berdakwah secara khusus. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata : “Sabar terhadap cobaan dari manusia dalam beramar ma’ruf dan nahi mungkar jika tidak dipergunakan pasti akan menimbulkan salah satu dari dua permasalahan (kerusakan): boleh jadi ia meninggalkan amar ma’ruf dan nahi mungkar, atau timbulnya fitnah dan kerusakan yang lebih besar dari kerusakan meninggalkan amar ma’ruf dan nahi mungkar, atau semisalnya, atau mendekatinya, kedua hal ini adalah maksiat dan kerusakan,

Allah Ta’ala berfirman:

ﻭﺃﻣﺮ ﺑﺎﻌﺮﻭﻑ ﻭﺍﻧﻪ ﻋﻦ ﺍﻨﻜﺮ ﻭﺍﺻ ﻋﻠﻰ ﻣﺎ ﺃﺻﺎﺑﻚ ﺇﻥ ﺫﻟﻚ ﻣﻦ ﻋﺰﻡ ﺍﻷﻣﻮﺭ

“Dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah).” Maka barang siapa yang menyeru tapi tidak sabar, atau sabar tetapi tidak menyeru, atau tidak menyeru dan tidak bersabar, maka akan timbul dari ketiga macam ini kerusakan, kebaikan itu hanya terdapat dalam menyeru (kepada kebaikan) dan bersabar.” (Al Adabusy Syar’iyah, Ibnu Muflih, 1/181) Maka harus ada ketiga karakter di atas: ilmu, lemah lembut, sabar, ilmu sebelum menyeru dan melarang, dan lemah lembut bersamanya, dan sabar sesudahnya, sekalipun masing-masing dari ketiga karakter tersebut harus ada pada setiap situasi dan kondisi, hal ini sebagaimana yang dinukilkan dari sebagian salaf:

‫ﺎ ﻓﻴﻤﺎ ﺃﻣﺮ ﺑﻪ، ﻭﻓﻘﻴﻬﺎ‫ﻻ ﻳﺄﻣﺮ ﺑﺎﻌﺮﻭﻑ ﻭﻳﻨﻬﻰ ﻋﻦ ﺍﻨﻜﺮ ﺇﻻ ﻣﻦ ﻛﺎﻥ ﻓﻘﻴﻬ ‫ﻓﻴﻤﺎ ﻳﻨﻬﻰ ﻋﻨﻪ، ﻭﺭﻓﻴﻘﺎ ﻓﻴﻤﺎ ﻳﺄﻣﺮ ﺑﻪ، ﻭﺭﻓﻴﻘﺎ ﻓﻴﻤﺎ ﻳﻨﻬﻰ ﻋﻨﻪ، ﺣﻠﻴﻤﺎ ﻓﻴﻤﺎ ﻳﺄﻣﺮ .‫ﺑﻪ، ﻭﺣﻠﻴﻤﺎ ﻓﻴﻤﺎ ﻳﻨﻬﻰ ﻋﻨﻪ

“Tidaklah menyeru kepada kebaikan dan mencegah dari kemungkaran kecuali orang yang berilmu (memahami) apa yang ia serukan, dan memahami apa yang dia larang, dan berlemah lembut di dalam apa yang ia serukan, dan berlemah lembut dalam apa yang ia larang, dan santun dalam apa yang ia serukan dan santun dalam apa yang ia larang.” (Syaikhul Islam menukilkannya di dalam Majmu’ al-Fatawa (28/137) dan Ibnu Muflih di dalam al-Adab asy-Syar’iyyah (1/213)


Ketiga: diingkari Syarat perbuatan yang wajib

Lihat: Tanbiihul Ghaafiliin, Ibnu An Nahhas, hal. 25-30, Al Amru bil Ma’ruf wan Nahyu anil Mungkar, Al Qodhy Abu Ya’la, hal. 158, Jami’ Ulum Wal Hikam, Ibnu Rajab, 2/269-271, Al Adabusy Syar’iyah, Ibnu Muflih, 2/188-190 Tidak semua kemungkaran dan kesalahan yang wajib diingkari, kecuali perbuatan dan kemungkaran yang memenuhi persyaratan berikut ini:

1. Perbuatan tersebut benar suatu kemungkaran, kecil atau besar.

Maksudnya: Nahi mungkar tidak khusus terhadap dosa besar saja, tetapi mencakup juga dosa kecil, dan juga tidak disyaratkan kemungkaran tersebut berbentuk maksiat, barang siapa yang melihat anak kecil atau orang gila sedang meminum khamr maka wajib atasnya menumpahkan khamr tersebut dan melarangnya, begitu juga jika seseorang melihat orang gila melakukan zina dengan seorang perempuan gila atau binatang, maka wajib atasnya mengingkari perbuatan tersebut sekalipun dalam keadaan sendirian, sementara perbuatan ini tidak dinamakan maksiat bagi orang gila.

2. Kemungkaran tersebut masih ada

Maksudnya: Kemungkaran tersebut betul ada tatkala seorang yang bernahi mungkar melihatnya, apabila si pelaku telah selesai melakukan kemungkaran tersebut maka tidak boleh diingkari kecuali dengan cara nasihat, bahkan dalam keadaan seperti ini lebih baik ditutupi, sebagaimana sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam:

‫ﻣﻦ ﺳﺘﺮ ﻣﺴﻠﻤﺎ ﺳﺘﺮﻩ ﺍﷲ ﺍﻟﺪﻧﻴﺎ ﻭﺍﻵﺧﺮﺓ

“Barangsiapa yang menutupi (kesalahan) seorang muslim, maka Allah akan menutupi (dosa dan kesalahan)nya di dunia dan akhirat.” (HR. Muslim) Sebagai contoh: Seseorang yang telah selesai minum khamr kemudian mabuk, maka tidak boleh diingkari kecuali dengan cara menasihati apabila ia telah sadar. Dan ini (menutupikesalahan dan dosa seorang muslim) tentunya sebelum hukum dan permasalahan tersebut sampai ke tangan pemerintah atau pihak yang berwenang, atau orang tersebut seseorang yang berwibawa dan tidak dikenal melakukan kemungkaran dan keonaran, apabila permasalahan tersebut telah sampai ke tangan pemerintah dengan cara yang syar’i, dan orang tersebut dikenal melakukan kerusakan, kemungkaran dan keonaran, maka tidak boleh ditutupi dan diberi syafaat. Adapun kemungkaran yang diperkirakan akan muncul dengan tandatanda dan keadaan tertentu, maka tidak boleh diingkari kecuali dengan cara nasehat lewat ceramah agama, khutbah dll.

3. Kemungkaran tersebut nyata tanpa dimata-matai

Maksudnya: Tidak boleh memata-matai suatu kemungkaran yang tidak jelas untuk diingkari, seperti seseorang yang menutupi maksiat dan dosa di dalam rumah dan menutup pintunya, maka tidak boleh bagi seorang pun memata-matai untuk mengingkarinya, karena Allah ta’ala melarang kita untuk memata matai, Allah ta’ala berirman:

‫ “Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan purba-sangka (kecurigaan), karena sebagian dari purba-sangka itu dosa. Dan janganlah mencari-cari keburukan orang dan janganlah menggunjingkan satu sama lain. Adakah seorang diantara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang.” (QS. Al Hujuraat: 12) Persyaratan ini diambil dari hadits di atas, (‫,)ﻣﻦ ﺭﺃﻯ ﻣﻨﻜﻢ ﻣﻨﻜﺮﺍ Manthuq (lafadz)nya menjelaskan bahwa pengingkaran berkaitan dengan penglihatan, Mafhumnya: Barangsiapa yang tidak melihat maka tidak wajib mengingkari.


4. Kemungkaran tersebut suatu yang disepakati, bukan permasalahan khilafiyah

Maksudnya: Jika permasalahan tersebut khilafiyah, yang berbeda pendapat ulama dalam menilainya maka tidak boleh bagi yang melihat untuk mengingkarinya, kecuali permasalahan yang khilaf di dalamnya sangat lemah yang tidak berarti sama sekali, maka ia wajib mengingkarinya, sebab tidak semua khilaf yang bisa diterima, kecuali khilaf yang memiliki sisi pandang yang jelas. Sebagai contoh: Jika anda melihat seseorang memakan daging unta kemudian ia berdiri dan langsung shalat, jangan diingkari, sebab ini adalah permasalahan khilafiyah. Di antara contoh permasalahan yang khilafiyah yang tidak berarti, dan sebagai sarana untuk berbuat suatu yang diharamkan: Nikah mut’ah (kawin kontrak) dan ini adalah suatu cara untuk menghalalkan zina, bahkan sebagian ulama mengatakan ini adalah perzinaan yang nyata. Dalam hal ini ulama Ahlus sunnah sepakat tentang haramnya nikah mut’ah kecuali kaum Syi’ah (Rafidhah), dan khilaf mereka di sini tidak ada harganya sama sekali


Keempat: Metode dan cara beramar ma’ruf dan nahi mungkar terhadap penguasa atau pemimpin

Penguasa, pemerintah atau hakim adalah manusia biasa dan tidak ma’shum dari dosa, bisa benar, baik dan berlaku adil dan bisa juga bersalah dan berbuat zalim sebagaimana halnya manusia biasa, akan tetapi tidak semua orang berhak untuk mengingkari kemungkaran yang muncul dari penguasa dan tidak pula semua cara yang bisa digunakan dalam hal ini, oleh karena itu agama Islam -agama yang sempurna dan universal- telah menjelaskan metode dan cara yang digunakan untuk bernahi mungkar diindahkan terhadap dan penguasa, jikalau hal metode ini ini tidak akan digunakan dalam niscaya menimbulkan bermacam bentuk fitnah dan kerusakan yang sangat besar, berupa hilangnya keamanan dan kestabilan suatu negara, kehormatan dan martabat diri, darah yang bertumpahan dan nyawa yang melayang dll, dan sejarah perjalanan umat ini merupakan saksi nyata terhadap apa yang saya kemukakan.

Syaikhul Islam berkata : “Hampir tidak dikenal suatu golongan pun yang khuruj (angkat senjata dan kudeta) menghadapi penguasa kecuali kerusakan yang disebabkan oleh perbuatan mereka lebih besar dari kemungkaran yang dihapuskan.” (Minhaajussunnah, 3/390) Imam Ibnu Qayyim berkata : “Barang siapa yang memperhatikan fitnah baik besar atau kecil yang menimpa Islam, niscaya ia akan mengetahui bahwa penyebabnya adalah tidak mengindahkan prinsip ini (tidak boleh kudeta dan angkat senjata terhadap penguasa) dan tidak sabar terhadap kemungkaran yang ingin dihapuskan, sehingga menyebabkan kemungkaran yang lebih besar.” (I’laamul Muwaqqi’iin, 3/4) Adapun metode yang digunakan dalam mengingkarikemungkaran yang dilakukan oleh penguasa atau pemerintah ada dua:

1. Tidak boleh menggunakan kekerasan dan senjata

Imam Ibnu Nahas di dalam Tanbihul Ghafilin (hal. 42) berkata:

،‫ﻟﻴﺲ ﻷﺣﺪ ﻣﻨﻌﻪ ﺑﺎﻟﻘﻬﺮ ﺑﺎﻟﻴﺪ، ﻭﻻ ﺃﻥ ﻳﺸﻬﺮ ﻋﻠﻴﻪ ﺳﻼﺣﺎ، ﺃﻭ ﻤﻊ ﻋﻠﻴﻪ ﺃﻋﻮﺍﻧﺎ ‫ﻴﻴﺠﺎ ﻟﻠﺸﺮ، ﻭﺇﺫﻫﺎﺑﺎ ﻴﺒﺔ ﺍﻟﺴﻠﻄﺎﻥ ﻣﻦ ﻗﻠﻮﺏ‫ﻷﻥ ﺫﻟﻚ ﺮﻳﻜﺎ ﻟﻠﻔ، ﻭ ‫ﺍﻟﺮﻋﻴﺔ، ﻭﺭﺎ ﺃﺩﻯ ﺫﻟﻚ ﺇ ﺮﻳﻬﻢ ﻋﻠﻰ ﺍﺮﻭﺝ ﻋﻠﻴﻪ، ﻭﺮﻳﺐ ﺍﻟﺒﻼﺩ، ﻭﻏ ‫ﺫﻟﻚ ﺎ ﻻ ﻔﻰ

“Tidak boleh bagi seorang pun melarang penguasa dengan menggunakan kekerasan dan tangan serta tidak boleh angkat senjata, atau mengumpulkan masa, karena yang demikian itu menyebabkan fitnah dan menimbulkan kejahatan (kerusakan) serta hilangnya wibawa seorang pemimpin di hati masyarakat, dan terkadang bisa menyebabkan keberanian mereka untuk khuruj (kudeta) terhadapnya, dan rusak (hancur) nya suatu Negara, dan kerusakan lain yang nyata (tidak di pungkiri).

” Apa yang dikemukakan oleh Imam Ibnu An Nahhas di atas merupakan manhaj Ahlus Sunnah dalam mengingkari kemungkaran para penguasa, hal ini sesuai dengan apa yang dianjurkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang wajibnya memberikan nasihat kepada para pemimpin dan larangan untuk kudeta dan angkat senjata terhadap penguasa yang zalim, dan sesuai dengan apa yang dikatakan dan dipraktekkan oleh para ulama salafush sholeh.

:‫ﻋﻦ ﺃ ﺍﻟﺒﺨﺘﺮﻱ ﻗﺎﻝ: ﻗﻴﻞ ﺬﻳﻔﺔ: )ﺃﻻ ﻧﺄﻣﺮ ﺑﺎﻌﺮﻭﻑ ﻭﻧﻨﻬﻰ ﻋﻦ ﺍﻨﻜﺮ( ﻗﺎﻝ

‫)ﺇﻧﻪ ﺴﻦ ﻭﻟﻜﻦ ﻟﻴﺲ ﻣﻦ ﺍﻟﺴﻨﺔ ﺃﻥ ﺗﺮﻓﻊ ﺍﻟﺴﻼﺡ ﻋﻠﻰ ﺇﻣﺎﻣﻚ(. ﺭﻭﺍﻩ ﺍﺑﻦ ﺃ :‫ﺷﻴﺒﺔ ﻣﺼﻨﻔﻪ 7/805، ﺭﻗﻢ )31673( ﻭﻧﻌﻴﻢ ﺑﻦ ﺎﺩ ﺍﻟﻔ 1/351، ﺭﻗﻢ ‫883، ﻭﺃﺑﻮ ﻋﻤﺮﻭ ﺍﻟﺪﺍ ﺍﻟﺴﻨﻦ ﺍﻟﻮﺍﺭﺩﺓ ﺍﻟﻔ 2/193، ، ﻭﺍﺑﻦ ﻋﺪﻱ

63/6

‫ﺍﻟﻜﺎﻣﻞ 2/704. ﻭﺍﻟﺒﻴﻬﻘﻲ ﺷﻌﺐ ﺍﻹﺎﻥ

berkata, dikatakan kepada Dari Abu Al Bukhtury beliau Hudzaifah, “Tidakkah kita beramar ma’ruf dan nahi mungkar?” Beliau menjawab, “Ini sungguh sangat baik, tetapi bukanlah merupakan sunnah kamu mengangkat senjata (dalam beramar ma’ruf dan nahi mungkar) terhadap imam (penguasa atau pemerintah)mu.”

‫ﻗﺎﻝ ﺍﺴﻦ ﺍﻟﺒﺼﺮﻯ –ﺭﻪ ﺍﷲ ﺗﻌﺎ– ﻋﻨﺪﻣﺎ ﺧﺮﺝ ﺧﺎﺭﺟﻲ ﺑﺎﻟﺒﺼﺮﺓ: )ﺍﺴﻜ ‫ﺭﺃﻯ ﻣﻨﻜﺮﺍ، ﻓﺄﻧﻜﺮﻩ، ﻓﻮﻗﻊ ﻓﻴﻤﺎ ﻫﻮ ﺃﻧﻜﺮ ﻣﻨﻪ(. ﺃﺧﺮﺟﻪ ﺍﻵﺟﺮﻱ ﺍﻟﺸﺮﻳﻌﺔ

48:‫1/543 ﺭﻗﻢ

Imam Hasan Al Bashri -rahimahullah- berkata, tatkala keluar salah seorang Khawarij di Bashrah-: “Miskin (kasihan)!!, ia melihat suatu kemungkaran, lalu mengingkarinya (dengan kekerasan), maka ia terjerumus ke dalam kemungkaran yang lebih besar.”


2. Menasehati penguasa atau pemimpin dengan sembunyi.

Imam Ibnu An Nahhas rahiumahullahu berkata dalam Tanbihul Ghafilin (hal. 55) :

،‫ﻭﺘﺎﺭ ﺍﻟﻜﻼﻡ ﻣﻊ ﺍﻟﺴﻠﻄﺎﻥ ﻠﻮﺓ ﻋﻠﻰ ﺍﻟﻜﻼﻡ ﻣﻌﻪ ﻋﻠﻰ ﺭﺅﻭﺱ ﺍﻷﺷﻬﺎﺩ ‫ﺑﻞ ﻳﻮﺩ ﻟﻮ ﻛﻠﻤﻪ ﺳﺮﺍ ﻭﻧﺼﺤﻪ ﺧﻔﻴﺔ ﻣﻦ ﻏ ﺛﺎﻟﺚ ﻤﺎ

“Dan ia memilih pembicaraan bersama penguasa di tempat yang tersembunyi dari pembicaraan di hadapan orang banyak, bahkan ia menginginkan kalau bisa berbicara dan menasihatinya dalam keadaan tersembunyi tanpa ada orang ketiga.” Imam Asy Syaukani berkata :

‫ﻭﻟﻜﻨﻪ ﻳﻨﺒﻐﻲ ﻦ ﻇﻬﺮ ﻟﻪ ﻏﻠﻂ ﺍﻹﻣﺎﻡ ﺑﻌﺾ ﺍﺴﺎﺋﻞ ﺃﻥ ﻳﻨﺎﺻﺤﻪ ﻭﻻ ﻳﻈﻬﺮ ‫ﺍﻟﺸﻨﺎﻋﺔ ﻋﻠﻴﻪ ﻋﻠﻰ ﺭﺅﻭﺱ ﺍﻷﺷﻬﺎﺩ

“Akan tetapi mesti bagi orang yang melihat kesalahan imam dalam sebagian masalah agar menasihatinya, dan jangan memperlihatkan pengingkaran kepadanya di hadapan orang banyak.” (as-Sailul Jarar IV:556) Apa yang dekemukakan oleh dua imam di atas sesuai dengan apa yang disampaikan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan nasihat para salafus sholeh:

‫ﻗﺎﻝ ﺭﺳﻮﻝ ﺍﷲ ﺻﻠﻰ ﺍﷲ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ: )ﻣﻦ ﺃﺭﺍﺩ ﺃﻥ ﻳﻨﺼﺢ ﻟﺴﻠﻄﺎﻥ ﺑﺄﻣﺮ ﻓﻼ ﻳﺒﺪ ﻟﻪ ‫ﻋﻼﻧﻴﺔ ﻭﻟﻜﻦ ﻟﻴﺄﺧﺬ ﺑﻴﺪﻩ ﻓﻴﺨﻠﻮ ﺑﻪ، ﻓﺈﻥ ﻗﺒﻞ ﻣﻨﻪ ﻓﺬﺍﻙ، ﻭﺇﻻ ﻛﺎﻥ ﻗﺪ ﺃﺩﻯ ﺍﻟﺬﻱ

‫3/304 ﻋﻠﻴﻪ ﻟﻪ(. ﺭﻭﺍﻩ ﺃ ﻣﺴﻨﺪﻩ

‫‪Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Barang siapa ‫‪yang ingin menasihati pemimpin dalam suatu urusan maka jangan ia ‫‪perlihatkan secara terang-terangan, akan tetapi hendaklah ia memegang ‫‪tangan dan membawanya menyendiri, jika dia menerima nasihatnya itulah ‫‪yang diharapkan, dan jika tidak, ia telah menyampaikan apa yang wajib ‫”.‪atasnya

‫ﻋﻦ ﺳﻌﻴﺪ ﺍﺑﻦ ﻬﺎﻥ، ﺃﻧﻪ ﺟﺎﺀ ﺇ ﻋﺒﺪ ﺍﷲ ﺑﻦ ﺃ ﺃﻭ –ﺭﺿﻲ ﺍﷲ ﻋﻨﻪ- ﻭﻫﻮ ‫ﺠﻮﺏ ﺍﻟﺒﺼﺮ ﻓﺴﻠﻢ ﻋﻠﻴﻪ، ﻓﻘﺎﻝ: ﻣﻦ ﺃﻧﺖ؟ ﻗﺎﻝ ﺃﻧﺎ ﺳﻌﻴﺪ ﺑﻦ ﻬﺎﻥ، ﻗﺎﻝ: )ﺇﻥ ‫ﺍﻟﺴﻠﻄﺎﻥ ﻳﻈﻠﻢ ﺍﻟﻨﺎﺱ ﻭﻳﻔﻌﻞ ‪ﻢ ﻭﻳﻔﻌﻞ ‪ﻢ ﻗﺎﻝ: ﻓﺘﻨﺎﻭﻝ ﻳﺪﻱ ﻓﻐﻤﺰﻫﺎ ﻏﻤﺰﺓ ‫ﺷﺪﻳﺪﺓ ﻗﺎﻝ: ﻭﻚ ﻳﺎ ﺍﺑﻦ ﻬﺎﻥ، ﻋﻠﻴﻚ ﺑﺎﻟﺴﻮﺍﺩ ﺍﻷﻋﻈﻢ –ﻣﺮﺗ– ﺇﻥ ﻛﺎﻥ ‫ﺍﻟﺴﻠﻄﺎﻥ ﻳﺴﻤﻊ ﻣﻨﻚ ﻓﺄﺗﻪ ﺑﻴﺘﻪ ﻓﺄﺧﺎ ﺗﻌﻠﻢ ﻓﺈﻥ ﻗﺒﻞ ﻣﻨﻚ ﻭﺇﻻ ﻓﺪﻋﻪ ﻓﺈﻧﻚ ‫ﻭﺫﻛﺮﻩ ﺍﻴﺜﻤﻲ ﺍ‪ﻤﻊ ﻭﻋﺰﺍﻩ

‫4/283

‫ﻟﺴﺖ ﺑﺄﻋﻠﻢ ﻣﻨﻪ( ﺭﻭﺍﻩ ﺃﺴﻨﺪ

‫ﻷﺪ ﻭﺍﻟﻄ ﻭﻗﺎﻝ: )ﻭﺭﺟﺎﻝ ﺃﺪ ﺛﻘﺎﺕ.52

Dari Sa’id Bin Jamhan, bahwa ia datang kepada Abdullah Bin Abi Aufa –radhiyallahu anhu- dalam keadaan ia tidak melihat kemudian mengucapkan salam kepadanya, lalu beliau menjawab sambil bertanya, “Anda siapa?” Dia menjawab, “Saya Sa’id Bin Jamhan” dan ia berkata, “Pemerintah telah berbuat zalim kepada masyarakat, ia melakukan kedzaliman terhadap mereka,” lalu ia memegang tanganku dan mencubitnya dengan kuat, kemudian berkata, “Celaka kamu wahai Ibnu Jamhan, berpeganglah kamu dengan sawadul a’zham (jama’ah yang banyak) -dia katakan dua kali-, jika pemerintah mendengar nasihatmu maka datangi ke rumahnya dan sampaikan kepadanya apa yang kamu ketahui, jika ia menerima nasihatmu (itu yang diharapkan), jika tidak, tinggalkan dia, karena kamu belum tentu lebih tahu daripadanya.”

‫ﻭﻋﻦ ﺃﺳﺎﻣﺔ ﺑﻦ ﺯﻳﺪ –ﺭﺿﻲ ﺍﷲ ﻋﻨﻪ- ﺃﻧﻪ ﻗﻴﻞ ﻟﻪ: ﺃﻻ ﺗﺪﺧﻞ ﻋﻠﻰ ﻋﺜﻤﺎﻥ ﻓﺘﻜﻠﻤﻪ؟ ‫ﻓﻘﺎﻝ: ﺃﺗﺮﻭﻥ ﺃ ﻻ ﺃﻛﻠﻤﻪ ﺇﻻ ﺃﻌﻜﻢ، ﻭﺍﷲ ﻟﻘﺪ ﻛﻠﻤﺘﻪ ﻓﻴﻤﺎ ﺑﻴ ﻭﺑﻴﻨﻪ ﻣﺎ ﺩﻭﻥ ‫–ﻓﺘﺢ

330/6

] ‫ﺃﻥ ﺃﻓﺘﺘﺢ ﺃﻣﺮﺍ ﻻ ﺃﺣﺐ ﺃﻥ ﺃﻛﻮﻥ ﺃﻭﻝ ﻣﻦ ﻓﺘﺤﻪ( ﺭﻭﺍﻩ ﺍﻟﺒﺨﺎﺭﻱ .‫ﺍﻟﺒﺎﺭﻱ[ ﺭﻗﻢ: 5866 ﻭﻣﺴﻠﻢ )ﺭﻗﻢ: 9892(، ﻭﺍﻟﻠﻔﻆ ﺴﻠﻢ

Dari Usamah Bin Zaid -radhiyallahu anhu- dikatakan kepada beliau, “Apakah kamu tidak masuk (menemui) Utsman dan berbicara dengannya (menasihatinya)?” Beliau menjawab, “Apakah kalian menyangka saya tidak berbicara kepadanya (menasihatinya) kecuali harus saya beritahu kalian, demi Allah sungguh saya telah berbicara dengannya secara empat mata, tanpa membuka permasalahan yang saya tidak ingin menjadi orang yang paling pertama membukanya.”


Syekh Albani -rahimahullah- mengomentari hadits di atas sambil berkata :

‫ﺎﻫﺮﺓ ﺑﺎﻹﻧﻜﺎﺭ ﻋﻠﻰ ﺍﻷﻣﺮﺍﺀ ﻸ، ﻷﻥ ﺍﻹﻧﻜﺎﺭ ﺟﻬﺎﺭﺍ ﻣﺎ ﺸﻰ‫ﻳﻌ ﺍ ‫ﻋﺎﻗﺒﺘﻪ، ﻛﻤﺎ ﺍﺗﻔﻖ ﺍﻹﻧﻜﺎﺭ ﻋﻠﻰ ﻋﺜﻤﺎﻥ ﺟﻬﺎﺭﺍ ﺇﺫ ﻧﺸﺄ ﻋﻨﻪ ﻗﺘﻠﻪ

“Maksudnya terang- terangan dalam mengingkari (kesalahan) para pemimpin di hadapan orang banyak, karena mengingkari secara terangterangan (menyebabkan) apa yang ditakutkan akibatnya, sebagaimana yang terjadi dalam pengingkaran terhadap Utsman secara terang-terangan, yang menyebabkan terbunuhnya beliau.” (Mukhtashar Shahih Muslim hal. 330) Setelah dijelaskan metode Ahlus sunnah dalam mengingkari kemungkaran baik yang muncul dari masyarakat umum atau dari penguasa atau pemimpin, ada baiknya di akhir lembaran ini disebutkan sebagian metode yang salah yang bertentangan dengan nash-nash syar’i dan prinsip-prinsip Ahlussunnah Wal jama’ah dan manhaj salaf dalam mengingkari kemungkaran, di antaranya:

  1. Angkat senjata, kudeta dan provokasi untuk melawan pemerintah.
  2. Melakukan demonstrasi yang merupakan metode yang paling disukai oleh mayoritas manusia di zaman sekarang ini, sementara ini adalah metode yang dicetuskan oleh orang-orang Yahudi.
  3. Dengan membeberkan kesalahan pemerintah di depan masyarakat umum, atau lewat media massa.
  4. Dengan menggunakan kekerasan dan main hakim sendiri.
  5. Sengaja memata-matai suatu kemungkaran yang tersembunyi untuk diingkari.
  6. Mengingkari kemungkaran yang menyebabkan munculnya kemungkaran yang lebih besar.


Demikian yang bisa disampaikan dalam lembaran yang sederhana ini, mudah-mudahan bermanfaat bagi penulis dan para pembaca, jika didapatkan di dalamnya kebenaran ini semata mata taufik dari Allah Ta’ala dan jika didapatkan kesalahan dan kekeliruan ini semata-mata dari diri saya sendiri, saya istighfar dan taubat kepada Allah dan sangat mengharapkan nasihat dan saran dari para pembaca.

‫ﺍﻤﺪ ﷲ ﺑﻨﻌﻤﺘﻪ ﺗﺘﻢ ﺍﻟﺼﺎﺎﺕ، ﻭﺻﻠﻰ ﺍﷲ ﻭﺳﻠﻢ ﻋﻠﻰ ﻧﺒﻴﺎ ﻤﺪ ﻭﻋﻠﻰ ﺁﻟﻪ ‫.ﻭﺻﺤﺒﻪ ﺃ

Madinah An-Nabawiyah 18/4/ 1426 H. / 26 May 2005 M 28

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: