Tarbiyah Islamiyah

Apabila merujuk kamus bahasa Arab, kata akar tarbiyah berasal dari:

Rabiyayarba yang memiliki makna tumbuhndan berkembang

Rabbayurabbi tarbiyyatan berarti memperbaiki mengurusi kepentingan, mengatur, menjaga dan memperhatikan

Imam Baidhawi (wafat 685 H) mengatakan bahawa pada dasarnya ar-rabb itu bermakna tarbiyah yang maksud lengkapnya adalah menyampaikan  sesuatu hingga mencapai kesempurnaan . Dalam aplikasinya, tarbiyah bermakna memperbaiki sesuatu, menjaga dan memeliharanya hingga mencapai kesempurnaannya

tarbiyah islamiyah membentuk peribadi yang Muslim dalam segenap aspek kehidupan

Menurut Ikhwan Muslimin  sebagaimana yang dinukilkan oleh Dr Ali abdul Halim Mahmud :

“Cara ideal dalam berinteraksi dengan fitrah manusia, baik secara langsung (berupa kata-kata) mahupun secara tidak langsung (berupa contoh tauladan), untuk memproses perubahan dalam diri manusia menuju kondisi yang lebih baik”

Jadi tarbiyah islamiyah bererti proses menyiapkan insan dengan persiapan yang menyentuh seluruh aspek kehidupannya yang meliputi ruhani, jasmi dan akal fikiran. Ia bersifat  komprehensif dan menyeluruh yang merangkumi seluruh aspek kehidupan. Ringkasnya tarbiyah islamiyah adalah proses penyiapan insane yang soleh, yakni agar tercipta keseimbangan dalam potensi, tujuan, ucapan dan tindakannya secara keseluruhan.

Tujuan tarbiyah islamiyah menurut dr ali abdul halim Mahmud dalam buku “wasailut tarbiyah ‘indal ikhwan” adalah

  1. Ibadah kepada Allah semata sesuai dengan syariatNYA. (Az-Zariyat:56)
  2. Tegaknya khilafah Allah di muka bumi Allah (Al-Baqarah:30). Yakni pemakmuran bumi dan pemanfaatan segala sesuatu yanga Allah berikan untuk  umat manusia (Hud:61)
  3. Saling mengenal sesame manusia (Al-Hujurat:13)
  4. Tertegaknya kepemimpinan dunia (An-Nur:55)
  5. Menghukumi dengan syariatNYA. (Al-Jatsiyah:18 dan Al-Ma’idah:49)

Tarbiyah  bukan sekadar pemindahan ilmu tapi merupakan sebuah proses yang komprehensif dan menyeluruh dalam pembentukan peribadi yang ideal

Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu. (al-Baqarah:208)

Sayyid Quthb berkata,

“Ambil lah Islam secara keseluruhan atau tinggalkan sama sekali”

Tarbiyah bukan sekadar taklim. Tapi ia merupakan proses sistematik untuk mengembalikan Islam sebagaimana asalnya. Islam menurut Asy-Syahid Hasan Al-Banna (Pengasa Ikhwan Muslimin), bukan sekadar  agama yang mengumpulkan himpunan ritual kosong tanpa makna. Tetapi

“Islam merupakan sebuah system universal yang lengkap dan mengcakupi seluruh aspek kehidupan . Islam adalahnegara, bangsa dan tanahair, pemerintahan dan rakyat. Islam adalah akhlak dan kekuatan , rahmat dan keadilan. Islam  adalah budaya dan perundangan, sains dan hokum. Islam adalah material, usaha dan kekayaan. Islam adalah jihad dan dakwah, ketenteraan dan idealogi. Sebagaimana Islam adalah aqidah yang murni sekaligus ibadah yang benar”

Mengembalikan Islam, mengislamkan porang Islam bererti “kerja besar” untuk mendidik dan mentarbiyah umat kembali ke “tempat asal” dan “rumah besar” nya, yakni Islam yang mulia penuh rahmat bagi seluruh alam. Ini kerana, sebagai orang Islam, tidak berislam secara uth bererti “kalah” kepada orang barat dan orientalis yang turut memperakui kesyumulan Islam

# petikan dari, Tarbiyah Dzatiyah – Solikhin Abu ‘Izzuddin

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

%d bloggers like this: